Thursday, September 11, 2008

Alif, Lam, Mim

video

“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan pergantian malam dan
siang, terdapat tanda-tanda kebesaran Allah bagi orang yang berakal. Mereka yang
mengingati Allah sambil berdiri, duduk dan dalam keadaan berbaring dan mereka
memikirkan penciptaan langit dan bumi seraya berkata “ Ya Tuhan kami, tidaklah
engkau menciptakan semua ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, lindungilah kami
dari azab
neraka.”

-Ali Imran: 190-191

Sebelum berangkat ke bumi Mesir, isu Protaz (profesional ustaz) sering juga dijadikan fokus. Mungkin dahulu membayangkan individu-individu seperti al-Farabi, Ibnu sina yang seimbang ilmu dunia dan akhiratnya, ini responnya:

"Tu dalam buku sejarah je! Buat nama kelas kat sekolah...(contoh 5 Ibn Sina)"

"Zaman tu tak da sistem sekolah macam kita"

"Diorang tu belum dijajah sekularisme"

Apa sahaja. Kesimpulannya, IMPOSIBLElah! Namun, seiring kesedaran dan kekreatifan dalam berdakwah, muncul individu berpendidikan sekular namun fikrahnya syumul islami (ntah apa kalimat yang sepatutnya? maaf, kurang periksa). Keberangkatan ke bumi Mesir, aku dapat mengenali individu-individu ini secara real, bukan cerita orang atau daripada mana-mana bahan bacaan. Grad dengan ijazah kedoktoran, al-Quran 30 juzu' dalam dada beserta 10 qiraat. MasyaAllah tabarakallah! Sebagai seorang pelajar junior yang baru melihat dunia luar, sudah pasti aku teruja, kagum dan juga menyimpan azam untuk mencontohi mereka. Bukan aku seorang yer...

Kini, budaya mengambil kelas hafazan, kelas bahasa arab fushah sebagai 'extra class' sudah menjadi kebiasaan. Alhamdulillah. Namun, ya register kelas, bayar yuran, nggak menjadi masalah. Istiqamah itu persoalannya. Mungkin ditengah-tengah jalan sudah ada yang 'bercuti'. Timbul rasa 'letih'. Rasa masa 'dicuri'.

Semuanya berbalik pada niat kan? Sebenarnya tak ada rugi pun budaya ni. Cuma mungkin kita yang cuba merugikan diri sendiri dengan 1000 of excuses. Janganlah jadikan yang senang itu susah. You are not going to miss your class just because you have to attend your extra class. You are not giving any excuse for not revising the lecture because of hafazing the Quran. It's about time management! Buzz, beribu-ribu kali for myself!!! Kadang-kadang gagal juga dalam time management. Bak kata seorang sahabat, kita kena tau apa core bussiness. Memandangkan kami ditaja oleh JPA (tq..tq), jalankanlah tanggungjawab dengan sebaik-baiknya.

Sambil menyelam, minum air. Jangan sampai tersedak, jangan sampai karam.
Kalau mampu, kautlah sekali mutiara-mutiara di dalam.

Moga Allah memudahkan urusan insan-insan yang bercita-cita untuk menjadi pejuang agama...

Monday, September 8, 2008

No expired date!

Pertemuan yang sememangnya dirancang. Aku merancang dan Allah mengizinkan. Setahun berlalu sejak keberangkatanku ke Ibu Dunia, pertemuan itu diatur. Ya, aku akui ada sedikit here and there yang terasa kecanggungannya tetapi pertemuan itu harus. Deretan senarai sahabat-sahabat sealma-matre yang memanggil-manggil hati kecilku untuk terus mempertahankan tali silaturrahim. Walau sekadar berpelukkan dan bertanya common question tetap penting bagi menghangatkan kembali ukhwah yang terjalin.

Kadang-kadang kita terlepas pandang. Melangkah ke dunia baru, bertemu teman seperjuangan yang baru, kita terlepas pandang sahabat-sahabat yang ditinggalkan dan meninggalkan. Ukhwah islamiah itu bukan sekadar bertukar-tukar notes, datang rumah makan-makan pada Hari Raya, adu-mengadu. It’s far more than that. What about nasihah?

“Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian melainkan mereka yang berpesan-pesan pada kebenaran dan kesabaran”. Itu juga mencakupi sisi-sisi ukhwah islamiah.



There’s no expired date in ukhwah! Ukhwah tak berhenti setakat dalam kelas, tamat persekolahan, tamat alam pengajian dan tamat alam solo. Sedaya mampu, kekalkan ukhwah yang pernah manis dan segar suatu ketika dahulu. Biar masa mungkin men’tawar’kan kemanisan ukhwah itu, sekurang-kurangnya pertemuan yang sekali-sekala, sms barang sa, dua, 2 minit panggilan telefon tidaklah membuatkan ia terus hambar lagi pahit.

Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya:”Sesiapa yang ingin diluaskan
rezekinya, dipanjangkan umurnya, maka hendaklah ia memanjangkan
silaturrahim”
-riwayat al-Bukhari

Antara hikmah memanjangkan tali silaturrahim adalah muncul rezeki yang tak disangka-sangka. Tidak hairanlah orang-orang yang berpengaruh, ahli perniagaan sedayanya melebar luaskan lingkung sosial mereka kerana dengan pertemuan dan perkenalan mungkin mendatangkan rezeki dan hasil. Contoh mudah, lihat sahaja di kawasan penempatan setempat, pasti ada seseorang yang sering menunaikan hak-hak ukhwah. Orang berkenduri, dia turun rewang. Ada kematian, dia bantu menguruskan jenazah. Anak orang melanjutkan pelajaran, dia ziarah memberi semangat. Identiti seperti ini wujud dimana-mana dan menjadi ikon penghubung silaturrahim. Insan-insan ini diluaskan rezekinya, air mukanya tenang, setiap masalah diberi jalan keluar oleh Allah (hanya saja jika niatnya hanya kerana Allah).

Remember, what you give, you get back!

Thursday, September 4, 2008

I've Grad from School!



"Aih camna nak maintain ek nanti bila dah kluar sek?"


"Ramai jer orang yang aktif dgn tarbiyah time sek tp bila dah kluar, hilang gitu je"



Pernahku dengar dialog-dialog begini. Pernah juga aku sendiri menuturkannya. Alhamdulillah, aku kini sedang melaluinya. Fasa perubahan daripada pelajar sekolah yang:
a) tertakluk kepada undang-undang sekolah seperti bertudung (labuh atau tidak)
b) terikat pada bi’ah semasa (especially yang sekolah agama)
c) duduk dengan ibu ayah (kalau xbuat atau buat sesuatu sentiasa diperhatikan)

…kepada pelajar lepasan sekolah (pelajar U, Matrix, Poli, Kolej, pekerja-sebenarnya pekerja yang belajar untuk bekerja) which the situation is usually opposite except in certain cases seperti didikan awal sangat kuat dan bi’ah barunya sama atau lebih baik daripada zaman sekolah.
New place, new buddies, new environment by times it’ll change you in a positive way or invertedly. So true, I’ve seen it and felt it. My bestfriend, Umy, she’s getting hebat dengan dakwah dan tarbiyah in IIUM Nilai which bi’ahnya still terjaga. While, my other bestfriend Atikah she’s real survivor despite her new place.

This is a really common phenomenon, ada juga yang futuur bila dah keluar sekolah. I’m not saying to others but as a reminder for myself too…BuZZ!!!
Ramai yang kata futuur (lemah untuk islah, istiqamah dan berdakwah) sebab bi’ah. Jadi bi’ah salah? Sebenarnya hanya mereka yang hebat dipilih Allah untuk diuji supaya lebih hebat!




La yukallifullahu nafsan illa wus’aha.


Sedih, sedih bila kita sendiri futuur. Dah liat nak qiam. Berat tulang nak pi perkongsian-perkongsian ilmu except yang diwajibkan U. Muamalah yang longgar dll. Jumpa balik member lama yang still hebat macam dulu, rasa malu pun ada. Tapi lebih malu pada Dia. HambaNya ni kurang sifat ihsan- merasakan kebersamaan denganNya setiap masa dan ketika.

Sedih, sedih juga bila lihat sahabat sendiri futuur. Dulu sama-sama dalam usrah, bersama-sama membina impian dan cita-cita seperti

‘Membuka bersama-sama sebuah firm yang islamic. Menjalankan sistem Islam daripada setiap aspek seperti ekonomi, perubatan, undang-undang’ atau
‘Menulis buku-buku yang mebina jiwa seperti Ayat-ayat cinta, Jalan jauh ke kampus’

Kini masing-masing membawa haluan. Ukhwah makin dingin dihembus bayu masa yang makin lama makin menghilangkan kehangatannya. Rasa diri tidak menjalankan tanggungjawab terhadap ukhti seakidah. Membiarkannya futuur. Ikhtilatnya, auratnya dll. So?

It’ something which we all should rethink and for those who never think, think about it now! Take your mahmul (hp) send a cute sms or just say “salamalaik, hi" to your old buddies. A first step, ahead of thousands steps that you’ll take to maintain the ukhwah, meniupkan kembali roh jihad dalam diri, bangkit daripada ke-futuur-an, grab your friends hands and share some lights so that she could see again the path that she had left, and together walking on His path.

Ayuha Syabab




‘ Tercatat sudah dalam sejarah, tujuh pemuda yang beriman,
Melarikan diri ke dalam gua, demi menyelamatkan iman’

Bait-bait lagu ashabul kahfi daripada kumpulan Raihan menjentik kelopak mataku yang kian layu. Bayu Fustat bagai membelai-belaiku untuk menyorok di dalam lihaf. Biar kehangatannya bisa membawaku terbang ke Kepala Batas. Letak duduk flexor carpi ulnaris ku amati buat kali terakhir. Ya Allah, mudahkanlah hambamu dalam exam spotting nanti. Menutup buku dengan penuh tawakal setelah usaha.

‘Disangka tidur hanya setahun, rupanya 309 tahun,
Zaman berubah beberapa kurun, di bumi bersejarah Urdu’


Bait-bait ashabul kahfi masih berkumandang. Imaginasiku terangsang, kembara ke zaman pemerintahan Raja Dikyanus yang sombong lagi zalim. Ashabul kahfi, pastilah mereka pemuda yang cukup hebat. Teguh jiwanya, kental imannya hingga berani-berani mereka bersuara di depan pemerintah yang zalim,
“Tuhan kami adalah Tuhan langit dan bumi, kami tidak menyeru Tuhan selain Dia. Sesungguhnya jika kami berbuat demikian tentu kami telah mengucapkan perkataan yang sangat jauh dari kebenaran”
- Al-kahfi: 14-

Ku renung mushaf biru dihadapanku. Kitab la raiba fih, masakan cerita pemuda-pemuda berani itu hanya rekaan. Al-Quran membuktikan, pemuda mampu menggegar dunia, menggoncang peradaban. Siapa mampu menafikan keberanian dan kecerdikan Sayidina Ali Karamallhu Wajhah? Keilmuan Sayidatina Aisyah?

Tadabur alam. Langit misr qadimah cerah dihiasi bulan dan bintang. Aku juga pemuda. Sekian banyak keringat ibu ayah, duit cukai rakyat aku terdampar di bumi Kaherah, apa pula sumbanganku? Persis pemuda apa gayaku ini?

“Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan pergantian malam dan siang, terdapat tanda-tanda kebesaran Allah bagi orang yang berakal. Mereka yang mengingati Allah sambil berdiri, duduk dan dalam keadaan berbaring dan mereka memikirkan penciptaan langit dan bumi seraya berkata “ Ya Tuhan kami, tidaklah engkau menciptakan semua ini dengan sia-sia. Maha Suci Engkau, lindungilah kami dari azab neraka.”
-Ali Imran: 190-191

Pemuda ulul-albab, merasakan kebersamaan Tuhannya dalam setiap nafas, setiap gerak kerja. Ku hitung-hitung diri. Barisan buku anatomi, fisiologi, biochemistry dan histologi kuamati. Bagaimana itu semua mampu menjadikan aku ulul-albab? Mushaf biru sudah ditanganku. Terngiang-ngiang di benakku, isi syarahan seorang senpai sekolah menengahku,

‘Jika kamu ingin dunia, kamu perlukan ilmu,
Jika kamu inginkan akhirat, kamu perlukan ilmu,
Jika kamu inginkan kedua-duanya, kamu perlukan ilmu’
-Hadis Rasulullah S.A.W

Pokoknya ilmu. Ilmu bisa membuat kamu menggengam dunia atau kamu dicengkam. Pastilah berbeza pemuda yang berilmu dan yang tidak. Sejarah sudah berbicara, ulama’ ulung, saintis terunggul. Ibnu sina, Ibnu Rusyd, Az-Zahrawi, Al-Farabi. Dunia bersaksi tiada agama yang selari dengan sains melainkan Islam. Daripada proses kejadian manusia hingga penciptaan bumi, Al-Quran merakamkan segalanya.

Ya benar, jiwa mudaku dikejutkan. Bayu dari Jami’ Amr wal ‘Asr bagai menamparku. Bangkitlah dari lena wahai anak muda. Hadamkanlah kalam-kalam fisiologi bukan sekadar untuk mumtaz. Fahamilah anatomi dirimu untuk mendekati Penciptamu. Amatilah binaan-binaan seni Tuhanmu untuk merawat saudara-saudaramu. Merawat akidah, siasah dan sahsiah.

Siapa yang membuka Constantinople? Siapa yang membela kesucian Al-Quds? Kini, tugas itu milik siapa? Untuk mencapai qawamah Islam, tugas ini harus digalas pemuda.

1) Memindahkan pimpinan umat dari tangan jahiliah ke tangan Islam
2) Pemikiran, perundangan dan akhlak jahiliyah kepada pemikiran, perundangan dan akhlak Islam

- Generasi pemuda dan perubahan-fathi yakan

Aku harus bangkit. Berhenti daripada menjadi umat yang merintih. Bangkitlah wahai pemuda!