Saturday, April 22, 2017

Keep going!

Nescafe at TH Hotel Souq Restaurant, macam Ustazah Effat punya nescaffe. Terbaik!

Fight the battle!
Sometimes sips of coffee will help.

I try to stop my caffeine intake since I have fine tremors and sometimes palpitation even upon rest.
Mind you my ECG, TFT normal. 
Unfortunately in those hard time, I crave for it. 
I don't have sweet tooth anyway.
I love coffee, less sweet. 

Sincere advise for myself.
Be strong as you always do!
Focus!

Don't run away. Anyway you are leaving in August. But don't run away.

I know you are afraid of what is untold. 
You don't want to be hurt. 
Again, as what you've said before. 

"Sedikit lebih."
Doesn't it makes you one step closer to Allah?

Actually I'm planning for a bigger run away...to Makkah and Madinah. May Allah granted!

Friday, April 21, 2017

Ucap Selamat Tinggal

Aku tak ingin pun mendaki tetapi kerana teman, aku gagahi. Namun, tak di setiap detik liku hidup kita punya teman.




Tak dapatku lelapkan mata
Sekalipun berat mata ini
Tak mahu pula ia beradu
Bingkas bangkit dan menulis

Berdebar-debar hatiku ini
Rasanya caffein aku teguk sudah berbelas jam lamanya
Jauh di sudut hati
Aku tahu kenapa

Lebih 10 tahun lalu
Aku pernah begini
Berkarang-karang surat aku tulis
Untuk diri
Supaya teguh dan bertahan
Hari demi hari
Pernah aku rasa kalah dan menitiskan air mata
Namun kini aku bersyukur atas kekalahan itu
Adakah peristiwa berulang kembali?

Pada siapa mampu aku bersuara
Jika tidak pada Tuhan Yang Maha Tahu segala

Inginku aku
Tapi berasa tak mampu
Sekejap aku kata ya
Dalam sesaat menjadi tidak, 
Sesaat lagi aku mula tak ingin ambil peduli

Namun akhirnya aku begini
Menjadi pungguk yang tidak merindukan sesiapa
Setia meniti jalan ini
Yang telah Dia lukiskan buatku

Saat aku letih dengan teka-teki
Dengan mudah aku berkata
"Selamat Tinggal!"
Izinkan aku menjalani hidup juangku
Tanpa menyakiti sesiapa pun
Termasuk diriku

-Bushro
1233am

Telah aku ucap Selamat Tinggal minggu lalu.
Mungkinkah aku terlalu takut?






Saturday, February 11, 2017

#lifegoal


Setelah itu aku pergi ke tepi Sungai Nil menunggu para muadzin mengumandangkan azan subuh.

Lalu aku berbisik dalam hati, “Semoga aku mendapatkan bahagian pahala subuh dari orang-orang yang telah kubangunkan.
1. Artikel yang sangat membangunkan jiwa. Boleh klik link untuk membaca.
#lifegoal

2. Sepotong nasihat yang aku terima hari ini daripada ibunda,

"Boleh sambung hafaz Quran balik. Dulu, bila ibu bangun subuh, akak dah bangun mengaji."

Kadang kala kehampaan pada diri membuatkan aku terdiam. Tiada kata. Alhamdulillah masih dikurniakan sisa rasa. Berakhirnya housemanship menggusarkan aku. Jikalah selepas ini hidupku masih begini, tiada lagi yang dapat dipersalahkan. Sampai ke matilah begitu. Jujur aku takut.

Namun ketakutan hanya membuatkan aku lebih tua daripada usia. Melemahkan. Tidak berani menyahut cabaran. Ingin sentiasa di zon selesa. Sedang itu bukanlah sifat pemuda.

Dalam hidup ini terlalu banyak keinginan dan cita-cita, namun sedikit pula kita mahu berusaha.

Wahai diri, jangan mati sebelum ajal, jangan tua sebelum usia!

#lifegoal

3. Sedang menelusuri kisah antara Firman dan Ilyani. Latar tempat yang sangat menarik, perincian yang membuatkan aku terbayang-bayang Pergunungan Alps dan turut merasakan kesejukannya. Ada babak yang berjaya merembeskan air mataku ketika dalam penerbangan daripada Penang ke Kota Kinabalu. Tidak sedikit aku rasakan Ilyani wujud dalam diriku. Namun, aku tidaklah se attractive dia mahupun semalang nasibnya. Meskipun tidak membaca sepatah-sepatah tulisan ini, namun ini adalah novel yang berjaya mengisi hatiku setelah beberapa ketika. Sungguh, ini antara yang sangat aku perlukan buat masa ini!

Aku suka mengembara tetapi tidak sekalipun ia menjadi #lifegoal kecuali beberapa tempat. Dua daripadanya telah dipenuhi, Gaza dan Istanbul. Ada lagi dua yang menanti untuk diterokai.

Blog updated!

Sunday, December 11, 2016

Aliyah [satu]

Daun pandan diracik halus. Ruang tamu semerbak dengan bau bunga rampai. Bau klasik bilik pengantin orang Melayu. Zahirah bakal melangsungkan pernikahan. Besok tarikh keramat.

"Berapa lama kau berkenalan? Kau bersedia menerima dia?" Kuntuman janda kaya terpisah kelopaknya di tangan Aliyah.

"Kami sekelas zaman sekolah dahulu. Tiba-tiba di muncul selepas 3 tahun terpisah. Mudah saja bagi aku. Jika benar mahu, datanglah ke rumah bertemu abang long," Zahirah menguntum senyum bahagia.

Begitu mudah Tuhan melorongkan jodohnya. Tidak banyak soal. Syarat yang sederhana. Redha orang tua.

"Kau bersedia menerimanya?" ulang Aliyah sekali lagi.

Zahirah sekadar mengangguk. Sinar matanya memberi isyarat yakin.
Aliyah tergamam. Padanya, menyerahkan percaya adalah isu besar.
Telefon pintar Aliyah berbunyi.

"Ah, dia lagi!"

Wan Saifullah: Memang tanggung jawab besar. Tapi kalau tak mencuba, sampai bila-bila pun tak akan bersedia. Persoalannya sekarang, orang tu, sudikah terima saya?

Aliyah: Jangan main-main

Wan Saifullah: I'm serious.

Aliyah membaca mesej itu. Sepi tak berbalas.

"Persoalannya, saya bersedia tetapi adakah orang itu awak?" Aliyah melontarkan soal pada dirinya namun dibiar tergantung tanpa jawapan.

Tuesday, September 20, 2016

Random thought 20/9/16



Post double night, few procedures in OT, fine tea time, leisure walk and ziarah ke Foh Sang. Now it's raining. Everything seems fine.


There is nothing not to be grateful of. He is so Merciful. When you went astray, He'll lead you back to Him. Some people, few smile, coincidental songs and words just dropped at the right time.

Rearrange few things in my mind.

1. Read.
Focus back on my reading as what I did in those days. Real book. Rather than scrolling to some random words for few hours.

I just finished Paolo Coelho writing, The Valkyries. Lots to comments, but keep that later.
Currently finishing Asyraf Farique's and Syed Ahmad Israa's, Semalam Ada Pelangi #kopipress

2. Al-Hifz
Which I abandoned for almost two years. Indeed, ayamal quraan kanat jamilah!

This two things are the cascades for so many things in my life.

I just want to lead a better life. Meaningful life.

Allhumma amiin.

ps:
Still dreaming of owning a bookcafe. iAllah!

You can get #kopipress books from me!

Tomorrow end of anaes posting viva..Allhumajal kulluhu yasira

Wednesday, August 31, 2016

Anak Melayu 27 tahun


Memandu dari Jalan Tuaran ke Pasar Besar Kota Kinabalu pagi ini membawa satu aura yang berbeza. Ya, hari ini 31 Ogos, Hari Kebangsaan.
Dalam kereta, entah kenapa saya berasa sebak dan menitiskan air mata tiba-tiba apabila akh Hamza Derawi, (Pengurus Aman Palestin di cawangan Gaza) mengucapkan tahniah Kepada rakyat Malaysia atas kemerdekaan di radio. Kita dicemburui dari sudut ini.

Membesar selama 27 tahun sebagai anak Malaysia, saya tahu pelbagai pergolakan kecil dan besar, skandal orang atas dan bawah, isu agama, perpaduan, bangsa telah menggoncangkan tanah yang seluas 330 ribu km2 ini. Saya sempat berasa putus asa dengan apa sahaja yang dinamakan politik, keadilan, bangsa dan kenegaraan. Ditambah lagi pemandangan di pasar pagi ini, melihat anak-anak kecil berhingus memunggah ikan-ikan. Entah berpendidikan entah tidak.

Jika hendak merungut, teruskanlah. Saya langsung tidak berminat untuk turut serta. Terlalu bayak yang kita perlu lakukan dan masih perlu lakukan. Jika tidak, membiaklah netizen yang kuat benar mengomen sana-sini tetapi masih terus makan duit kopi dan mengipas-ngipas.

Lafaz syahadah mengajarkan saya untuk tidak putus asa dan selalu berusaha untuk membuktikan kecintaan pada negara dan ia bermula dari diri sendiri. Saya akan tanamkan juga pada anak-anak saya kelak. Malah insyaAllah sanggup mengorbankannya untuk tanah ini.

Seperti kata Syeikh Umar Mukhtar, pejuang nasionalis Libya,
"Manusia hidup pada dua zaman. Zamannya dan generasinya."

Manusia yang hidup untuk membangunkan tamadun, hayatnya lebih lama daripada usianya.

Dari lubuk hati yang dalam,
"Aku Mencintai Malaysia"

Selamat Hari Kebangsaan buat semua rakyat Malaysia dari pelbagai bangsa dan keturunan.
Ya, saya percaya untuk mencintai negara, tidak perlu menanggalkan baju bangsa. 

Thursday, August 18, 2016

Bagiku Hujan

https://www.google.com/search?q=hujan&safe=active&source=lnms&tbm=isch&sa=X&ved=0ahUKEwiP2di5msvOAhWLQo8KHQzbDQcQ_AUICCgB&biw=1366&bih=630#imgrc=9FcPCUtNFGOlcM%3A


Hujan membasahi bumi
Alam harum selepas bersiram
Bersama dingin bayu membuai hatiku
Ditemani secangkir teh panas
Aku dipagut rindu

Rindu yang dalam buat Kekasih yang tak pernah bertamu di mata
Namun setia menemani
Malah dekat sekali

Hujan adalah limpah kasihNya
Menyirami kegersangan jiwa Sang Perindu
Diiring bersamanya bayu menenangkan

Mengingatkan aku kembali dunia hanya sementara
Riuh-pikuknya hanya drama
Yang bakal berakhir dalam beberapa ketika
Seperti hujan ini yang pasti akan berhenti

Hujan membawa cerita
Memberitahuku adanya sang air yang setia berbakti
Membawa kisah dari seberang sana
Lalu turun berhamburan di seberang sini
Akan tersejat kembali mengulang pembaktian

Dalam indah irama hujan yang menenangkan
Aku mengumpul kekuatan
Meyakini apa yang telah termaktub
Meyakini cinta yang telah tersemai
Untuk aku teruskan langkahan
Meski dalam hujan
Aku terasa damai
Kerana adanya Tuhan