Thursday, February 1, 2018

Kasih Allah

Saya tahu kasih sayang Allah Maha Luas.

Saya terasa terdidik dengan cara yang berbeza kali ini.

Luka, yang membuahkan rasa syukur. Seorang demi seorang kekasih hati hadir mengoyak senyum. Kelukaan itu mengajar saya untuk lebih ikhlas dan memberi lebih banyak.
Kelukaan itu mengajar saya untuk sabar.
Kelukaan itu mengajar yang air mata adalah rahmat Allah dan tidak selalu berakhir dengan kebencian.

Menerima seadanya dan terus mengorak langkah.
Sekali tersadung tak bermakna tersungkur selamanya.
Saya memilih untuk yakin pada yang mencipta takdir.

I hope when the time comes, either leaving or staying, there is no room for regret.

Jom kita pergi sekejap...

Tuesday, January 23, 2018

Air Mata


Air mata adalah sahabat setia
Dalam suka atau duka
Sekalipun ia segan-segan muncul dalam genangan
Tetap kau rasa hangat kehadirannya
Memujuk atau membuai rasa
Melepaskan sedikit beban dan luka

Air mata adalah milik peribadi
Yang kau serahkan pada yang dicintai
Atas sejadah panjang atau karangan puisi
Air mata tetap indah di ketika ia hadir

Air mata yang takut pada Tuhan
memadam api neraka
Air mata buat pejuang
menjadi semboyan untuk terus berusaha
dan air mataku dinihari ini
untuk sebuah harapan yang telah membangkitkan jiwa

Ia tak pernah salah
Mungkin cuma belum masa
Pada Dia yang memiliki jiwa
Aku serahkan dengan yakin sebaik-baik pemelihara

24 Januari 2018
6 am

Sunday, January 21, 2018

Teruskan berdoa #2018

Gonna meet this guy, curhat weekend ni


Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah.
Kasih sayang Allah itu sangat luas. Akhirnya hari ini dapat aku luahkan apa yang terbuku di hati. Allah kirimkan orang-orang yang aku sayang untuk meneguhkan aku.

Aku tidaklah sekuat yang aku sangka. Ada masanya aku kalah dengan perasaan. Ini tak pernah aku bayangkan sebelumnya.

Pun begitu, setiap impian yang kita anyam, sulamlah dengan keyakinan yang tidak berbelah bahagi pada Allah. Sekalipun terlihat mustahil, jika Dia berkehendak, pasti bahagia itu akan menjadi milik kita. Cuma bentuk, masa, masih terlihat misteri.

Aku cuba optimis dengan apa yang berlaku 2,3 hari ini. Sekalipun terlihat tenang, di daerah ini aku kalah dan air mataku tumpah. Sekalipun bahasa daripada lidahku hanya patah-patah, karangan doa aku panjatkan tak terkira panjangnya. Aku tidak mampu. Hanya Allah sahaja Maha Pengatur.

Aku cuba bangkit sedikit demi sedikit untuk menjadi hamba yang bersyukur. Memberi dan terus memberi. Aku yakin di situ aku akan ketemu hatiku yang telah hilang.

Setiap orang, sekalipun terlihat hebat, pasti ada peperangannya yang tersendiri. Kerana hidup tidak statik, jika kita berhenti bergerak kita akan kalah.

2018 masih muda. Namun tidak aku.

Nyawa boleh ditarik bila-bila masa. Aku kembali merancang sasaranku buat tahun ini. Ada yang di dalam kawalan, ada yang tidak.

Aku akan bermula dengan mengambil peperiksaan Jun ini untuk anaesthesia.
Merancang perjalanan umrah Mei ini jika tidak berhalangan.

Dan untuk sesuatu yang sangat penting buatku, biarlah Allah melorongkan cara. Mudah segalanya. Tidak terluka sesiapa.

Teruskan berdoa.

Thursday, January 11, 2018

Januari 2018




Mungkin kali ini aku tak akan lari lagi
Terima seadanya, diri aku dan kami
Sambil mengulang-ulang zikir ampun pada Tuhan
Yang Maha Mengenal seni terhalus ciptaanNya ini, hati
Sambil aku sekuatnya teruskan pendakian
Pendakian jauhku ke puncak Aki Nabalu Februari ini

Tidak semuanya perkenalan diakhiri selamat tinggal
Mungkin 10 tahun lagi aku hanya akan berkata
Ya, dia ku kenal
Ku kenal sebelum aku menjejak Tanah Haram musim bunga nanti
Yang beberapa pekan sebelumnya mengajarku
untuk tunduk sujud dengan derai air mata
Sebelum aku bermunajat di depan tirai Kaabah
Tanda aku bulat-bulat serahkan hatiku padaNya
Sebelumnya tidak perlulah aku kata ya atau tidak

Pun begitu sakitnya dapat aku rasa
Halus, ya hatiku umpama salju
Asal disentuh pasti berlekuk
Biarkan
Supaya aku senantiasa kenal di mana Tuhan


...................................................................................................................................


11 Januari 2018


4 bulan di Kota Belud
Tidak pastilah negatif berapa bulan lagi sebelum aku melangkah ke negeri pilihan Allah buatku
Tidak ada kepastian dalam hidup
Sekurang-kurangnya aku memilih begitu, mungkin kerana aku mencari ruang yang dulu aku selalu yakin akan muncul

Ada beberapa target jangka pendek untuk diselesaikan insyaAllah.

Travelling
Further study

Beberapa lagi yang tak mungkin aku kongsikan di sini.

Aku tahu Allah menguji manusia dengan apa yang dia mampu. Aku belajar memaafkan diri dan orang disekeliling.

Betullah, walau berulang kali ingin aku luahkan, tak mungkin aku mampu. Aku dah bergerak ke satu daerah yang sukar, telah aku buka pintu yang jarang sekali aku lakukan. Sekarang, aku tak mampu lagi mengorak.
Bulatlah hati pada tekad dan percaya pada Tuhan.

Wednesday, November 15, 2017

My colouring

The fact that I'm still blogging instead of using instagram or FB, shows who I am.

This colouring which supposed  to de stress me, shows who I am...

I'm fine with the messiness? Or am I just being contented and being me?

........

This journey is hard. I need to document it...I'll keep writing.

I do changed, my writing, the content but I still optimist that things will be better in the future. The question is, does future belongs to me?



Kg Pirasan, almost 1am..

Sunday, November 12, 2017

Akhir musim bunga

Lampu belajar dinyalakan. Menerangi satu sudut di ruang bilik Aliyah. Musim dingin yang bakal tiba menyampaikan salam. Sedikit jendela yang terkuak membawa angin segar dinihari. Jalan Lotfy El-Sayed lengang saat jam berdetik angka 4. Aliyah mengangkat takbir pertama hari itu. Mengharap dikurnia kekuatan dalam setiap tapakan.

" Dee, akak dah buat breakfast. Korang makan ek nanti. Akak nak pergi kelas."

"Awalnya kak! baru pukul 6.30 pagi." Dee pelik.

"Tusyen akak start hari ni. Internal Medicine."

"Oh! Ok. Thank you kak, sphagetti ni."

"Ok bye! Akak pergi dulu."

Sungguh pun baru jam 6.30 pagi, matahari sudah ceria menyinari. Seperti biasa angin akhir musim bunga tak pernah mendukacitakan. Aliyah menapak laju keluar dari Metro. Berbekalkan secawan kopi 3 dalam 1 Bonjorno yang setia menemani, kelas ECG Dr Ashraf Zaki bermula.

...
Tepat jam 9 pagi berakhir kelas tambahan di belakang bangunan Sekolah Perubatan Kasr Al-Ainy, Universiti Kaherah. Aliyah bergegas masuk ke kawasan universiti untuk meneruskan sesi kuliyah rasmi subjek Internal Medicine.

Jam menganjak ke pukul 11 pagi. Para pelajar memenuhi laman universiti. Perut mulai berkeroncong. Aliyah membeli secawan mocha....

Sunday, October 22, 2017

Sang Penikam Noh Salleh

Kata-kata adalah cerminan jiwa.
Kita sedari segala hakikat yang tidak tersurat hanya dengan kata-kata

Tulisan Noh Salleh memang memikat
--------------------------


Dalam terang malam Ku cari semua yang telah padam Dari suaramu Dendam dan rindu fana Dan ku melayang Terhempas kenyataan yang membunuhku Dalam jiwaku Aku telah mencarimu Namun ku tersedar Harkat pilu yang menyintai rejam Kaulah putri ayu Yang kan menyimpan dendam Dan ku berjalan Menghampiri kenyataan yang membunuhku Dalam mimpiku Yang memimpikan rindu Tak bisakah Ku gantikan semua yang tercela Akan ku renggut Kebahagianmu Wahai putriku Maafkan ku lepas pesan ini Kau kan memburuku Dalam bencimu Tak bisakah Ku gantikan semua yang tercela Akan ku renggut Kebahagianmu Wahai putriku Maafkan ku lepas pesan ini Kau kan memburuku Dalam bencimu