Monday, December 14, 2009

Pantang maut sebelum ajal

(kredit cerita yang seronok ini untuk: Suatu Perkongsian)
Seorang rakan dari seberang laut mengirimkan email kepada saya beberapa hari lepas. Sebelum ini memang kami selalu berutus-utus email. Emailnya kali ini berkenaan kisah seekor kuda tua yang terjatuh ke dalam sebuah perigi buta. Tuan kuda tersebut adalah seorang peladang. Kuda tersebut sudah tidak diperlukan lagi oleh tuannya kerana ketuaannya (tidak pasti betul atau tidak istilah ini) merupakan beban kepada tuannya. Setelah menyedari kuda tersebut terjatuh ke dalam perigi buta tersebut, peladang tersebut mula berfikir macam-macam. Adakah dia perlu menyelamatkan kuda tersebut atau membiarkannya sahaja?

Setelah berfikir panjang, dia membuat satu keputusan yang amat dahsyat … di luar dari batas peri kemanusiaan walau pun dia sebenarnya seorang manusia.

Dia terfikir untuk membiarkan kuda tersebut mati di dalam perigi tersebut kerana untuk menyelamatkan kuda tersebut, kosnya tidaklah murah. Kuda tersebut pula sudah tua. Apa yang boleh dia buat dengan kuda tua? Ditambah dengan niatnya sebelum ini untuk mengambus perigi buat tersebut kerana perigi itu sudah tidak berguna lagi.

Dua makhluk yang tidak berguna ini akan dimusnahkan; kuda tua dan perigi buta …..
Mungkin untuk mengambil berkat amal jamaie, dia memanggil rakan-rakannya yang lain untuk membantunya mengambus perigi tersebut lalu menguburkan kuda tersebut di dalamnya. Mereka berkumpul dan memulakan kerja.
Seorang demi seorang mula menyodok tanah dan mencampakkannya ke dalam perigi. Tidak cukup dengan tanah, mereka juga mula membaling kayu-kayu dan sampah sarap di sekeliling perigi tersebut ke dalamnya.

Kuda tua mula menyedari apa yang berlaku. Ingatkan mereka akan mengeluarkannya dari perigi. Lain diharap lain yang berlaku. Kuda tua itu pun mula menjerit-jerit. Apa yang disebutnya saya tidak tahu. Minta tolonglah kot. Tidak lama selepas itu, peladang dan rakan-rakannya tiba-tiba terhenti dari menyodok dan mengambus. Suasana suspen seketika kerana kuda tersebut tidak lagi menjerit-jerit. Kemudian mereka menyambung kembali kerja mereka untuk menyelesaikan apa yang dirancang; menguburkan kuda tua di dalam perigi buta yang dikambus dengan tanah.

Setelah beberapa ketika, peladang menjenguk ke dalam perigi untuk melihat sedalam manakah telah mereka berjaya kambus dan berapa banyak lagi baki kerja mereka.
Terkejut …… Apa yang dilihat oleh peladang di dalam perigi buta tersebut? Sesuatu di luar jangkaannya telah berlaku.

Kuda tersebut masih hidup dan sedang berada hampir dengan mulut perigi. Tanah-tanah yang mereka campakkan ke dalam perigi semuanya berada di bawah tapak kakinya. Rupanya setiap kali tanah dicampakkan ke atas badannya, kuda tua tersebut secara diam-diam menggoyangkan badannya menjatuhkan tanah ke bawah tapak kakinya. Kemudian dia naik memijak tanah tersebut. Begitulah seterusnya; setiap kali dicampakkan tanah, setiap kali itu jugalah dia makin tinggi menghampiri mulut perigi.
Ketika semua sedang kebingungan melihat apa yang berlaku, kuda tua tersebut melompat keluar dari perigi dan berlari menjauhkan diri dari peladang dan rakan-rakannya.
Itulah hakikat kehidupan. Setiap masalah yang berlaku adalah tanah dan beban yang dicampakkan ke atas kita. Jika kita bijak, semua bebanan itu akan kita pijak untuk meningkatkan maqam dan kedudukan kita di sisi Allah.

Di akhir emailnya, rakan saya menulis:

لا تتوقف ولا تستسلم أبدا
مهما شعرت أن الآخرين يريدون دفنك حيا



Jangan berhenti dan jangan menyerah sama sekali, walau pun kamu merasa bahawa orang lain sedang berusaha menguburkan kamu hidup-hidup.
Wallahu a’lam
p/s: saya rasa gembira semula

7 comments :

sarah said...

gud luck mira untuk exm esok~

sarah said...

gud luck mira untuk exm esok~

sarah said...

eh asal aku selalu nmpk daun jatuh depan mate ek?
ade petande x elok ke?

Puteri said...

insyaAllah khair..saro, saro! eh, jzkk. hopefully, u finally arrive to ur dream destination!

Sarah said...

inshaallah.

::myrah2005:: said...

:)
mira..

Puteri said...

yer umy..